You are viewing nasehatislam

entries friends calendar profile Media Muslim INFO Previous Previous
nasehatislam
Share

MediaMuslim.Info - Secara etimologi (bahasa), al-khusyu' memiliki makna al-khudhû' (tunduk). Seseorang dikatakan telah mengkhusyu'kan matanya jika dia telah menundukkan pandangan matanya. Secara terminologi (istilah syar'i) al-khusyu' adalah seseorang melaksanakan shalat dan merasakan kehadiran Alloh Subhannahu wa Ta'ala yang amat dekat kepadanya, sehingga hati dan jiwanya merasa tenang dan tentram, tidak melakukan gerakan sia-sia dan tidak menoleh. Dia betul-betul menjaga adab dan sopan santun di hadapan Alloh Subhannahu wa Ta'ala. Segala gerakan dan ucapannya dia konsentrasikan mulai dari awal shalat hingga shalatnya berakhir.

Berikut firman Alloh Subhannahu wa Ta'ala tentang sholat yang khusyu', yang artinya: "Yaitu orang-orang yang khusyu' didalam sholatnya" (QS: Al-Mu'minun:2). Ayat tersebut ditafsirkan oleh Ibnu Abbâs Radhiallaahu anhu bahwa: "Orang-orang yang khusyu' adalah orang-orang yang takut lagi penuh ketenangan". Dan Ali Bin Abi Thalib berkata bahwa "Yang dimaksud dengan khusyu' dalam ayat ini adalah kekhusyu'an hati".

Kiat-kiat yang dilakukan sebelum melaksanakan shalat.
Sebelum memulai ibadah shalat maka perhatikanlah kiat-kiat berikut ini:

Menjawab seruan adzan dengan lafazh sebagaimana yang dikumandang kan oleh muadzin kecuali lafazh: "hayya 'alash shalah dan hayya 'alal falâh" maka jawabannya adalah "lâ haula walâ quwwata illa billâh" sebagaimana perintah Rasululloh Shalallaahu alaihi wasalam dalam sabdanya, yang artinya: "Apabila kalian mendengar muadzin (mengumandangkan azan) maka ucapkanlah seperti apa yang diucapkannya...." (HR: al-Bukhari, Muslim dan yang lainnya).

Lalu berdo'a selesai adzan dengan do'a yang diajarkan oleh Rasululloh Shalallaahu alaihi wa salam seperti Allahumma Rabba hadzihid da’watit taammah...dst.

Kemudian berdo'a sesuai dengan keinginan masing-masing, sebagaimana yang telah disabdakan oleh Rasululloh Shalallaahu alaihi wa salam, yang artinya: "Do'a antara adzan dan iqomah tidak tertolak" (HR: Abu Dawud, at-Tirmizi, an-Nasa'i, Ibnu Khuzaimah dan lainnya)

Berwudhu sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang telah digariskan oleh Rasululloh Shalallaahu alaihi wasalam. Melakukan wudhu berarti telah merealisasikan perintah Alloh Subhanahu Wa Ta’ala, yang terdapat dalam firman-Nya, yang artinya: "Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu hendak mengerjakan sholat, maka basuhlah mukamu, basuhlah tanganmu hingga siku, dan usaplah (sapulah) kepalamu, serta basuhlah kakimu hingga kedua mata kakimu..." (QS: Al-Maidah: 6)

Rasululloh Shalallaahu alaihi wa salam bersabda tentang keutamaan wudhu, yang artinya: "Barangsiapa yang berwudhu', lalu berwudhu' dengan sebaik-baiknya, kemudian dia shalat, niscaya dosa antara sholatnya itu dan sholatnya yang lain (berikutnya) diampuni." (HR: Ibnu Khuzaimah dan Imam Ahmad)

Dan bahkan orang yang berwudhu` itu berarti dia telah menggugurkan dosa-dosanya bersamaan dengan air yang mengalir dari anggota wudhu` yang telah dibasuh. (HR: Ibnu Khuzaimah dan Muslim)

Bersiwak (atau menggosok gigi) sebelum shalat sebagaimana perintah Rasululloh Shalallaahu alaihi wa salam dalam sebuah haditsnya, yang artinya: "Seandainya tidak memberatkan ummatku, niscaya aku perintahkan mereka untuk bersiwak setiap kali berwudhu' (dalam riwayat yang lain) setiap kali hendak sholat" (HR: Muttafaq 'Alaih)

Memakai pakaian yang sopan (layak), bersih dan wangi, serta menjauhi semaksimal mungkin pakaian yang sudah kotor, bau dan tidak layak untuk dipakai dalam shalat.  Menghindari pakaian yang ketat sehingga menyebabkan kesulitan untuk bergerak dan bernafas, janganlah memakai pakaian bergambar atau bertulisan agar mata kita terjaga dan juga agar orang lain tidak terganggu, lalu perhatikan juga pakaian yang membungkus tubuh kita, apakah sudah memenuhi syarat? Apakah sudah benar-benar menutupi aurat? Semua hal ini sebagai bentuk realisasi dari firman Alloh Subhannahu wa Ta'ala, yang artinya: "Wahai manusia pakailah pakaianmu yang indah setiap kali memasuki masjid" (QS:Al-'Araf: 31)

Jagalah konsetrasi dalam melaksanakan shalat dengan cara menghindari tempat dan suasana yang panas atau gerah, sebagaimana larangan Rasululloh Shalallaahu alaihi wa salam untuk tidak shalat Dzuhur pada saat panas sangat menyengat. Beliau Shalallaahu alaihi wa salam bersabda, yang artinya: "Laksanakanlah sholat Dzuhur pada waktu panas sudah mereda, karena panas yang sangat menyengat itu adalah hawa panas yang berasal dari neraka jahannam" ( HR: al-Bukhari, Ahmad dll).

Dan jagalah konsentrasi shalat kita dengan memenuhi segala kebutuhan jasmani kita yang mendesak, seperti; kalau seandainya sebelum shalat perut kita terasa mulas, ingin buang air maka janganlah ditahan-tahan, sebab kalau kita shalat sambil menahan perut kita yang mulas pasti konsetrasi shalat kita terganggu.

Demikian juga apabila kita merasa lapar sebelum melaksanakan shalat maka bersegeralah untuk makan untuk memenuhi hajat perut kita tersebut agar rasa lapar itu tidak membuyarkan konsetrasi kita ketika sedang shalat, dan mengenai dua permasalahan diatas Rasululloh Shalallaahu alaihi wa salam bersabda, yang artinya: "Tiada sholat ketika makanan sudah terhidang dan tiada sholat ketika seseorang menahan hajat buang airnya" (HR: Muslim, Ahmad dan lain-lain).

Carilah tempat shalat yang tenang, yang jauh dari kebisingan, yang jauh dari suara-suara berisik dan suara-suara gaduh, Rasululloh Shalallaahu alaihi wa salam bersabda, yang artinya: "Jauhilah suara-suara berisik seperti di pasar (ketika berada di masjid)" (HR: Muslim)

Oleh karena itu siapa saja yang berada di masjid hendaklah menjaga ketenangan dan ketentraman masjid, apabila kita berdzikir maka lirihkanlah suara dzikir kita, dan apabila kita membaca al-Qur'an maka lirihkanlah suara bacaan Al-Qur'an kita. Jangan sampai suara kita membuyarkan konsentrasi saudara-saudara kita yang sedang bermunajat kepada Alloh Subhannahu wa Ta'ala, Rasululloh Shalallaahu alaihi wa salam bersabda, yang artinya: "Sesungguhnya orang yang shalat sedang bermunajat kepada Rabnya, maka perhatikanlah saudaramu yang sedang bermunajat itu, Janganlah keraskan bacaan Qur'an kalian!" (HR: al-Bukhari dan Imam Malik)

Luangkanlah waktu untuk menunggu datangnya waktu shalat. Meluangkan waktu menunggu datang nya waktu shalat bisa dilakukan di dalam masjid terutama bagi laki-laki, sedangkan bagi wanita maka lebih utama di rumah. Alloh Subhanahu Wa Ta’ala akan memberikan keutamaan dan fadhilah yang sangat banyak bagi orang yang menunggu waktu shalat, Sebagaimana Rasululloh Shalallaahu alaihi wa salam bersabda, yang artinya: "Senantiasa dihitung perbuatan seorang hamba itu sebagai pahala sholat selama ia menunggu datangnya waktu sholat, dan para malaikat (senantiasa) berdo'a untuknya, “Ya Alloh ampunilah dia dan rahmatilah dia,” sampai seorang hamba itu selesai (melaksanakan sholat) atau ia berhadats, (ada yang bertanya); apa yang dimaksud dengan hadats, (kata Rasululloh); keluar angin dari lubang dubur baik bau maupun tidak" (HR: Muslim dan Abu Daud)

Dalam hadits yang lain beliau Shalallaahu alaihi wa salam bersabda, yang artinya: "Maukah aku beritahukan tentang beberapa hal, yang mana Alloh akan menjadikannya sebagai pelebur dosa dan pengangkat derajat kalian? Para shahabat menjawab, “Tentu mau ya Rasululloh,” lalu Rasululloh bersabda, yang artinya: "Sempurnakan wudhu' walau dalam keadaan tidak menyenangkan (spt; dingin), perbanyak langkah menuju masjid, menunggu sholat setelah melaksanakan sholat, maka yang demikian itu adalah ar-ribath, yang demikian itu ar-ribath.” (HR: Ibnu Khuzaimah, Ibnu Hibban dan Muslim)

Ar-ribath adalah senantiasa menjaga kesucian, shalat dan ibadah maka pahalanya diumpamakan seperti jihad di jalan Alloh Subhannahu wa Ta'ala.

Demikianlah kiat-kiat yang perlu kita perhatikan sebelum melak sanakan shalat. Dengan merealisasikan itu semua mudah-mudahan shalat kita menjadi shalat yang khusyu’ dan diterima disisi Alloh Subhannahu wa Ta'ala.

Keutamaan Shalot yang Khusyu'
Sesungguhnya Alloh Subhannahu wa Ta'ala telah memuji orang yang khusyu' pada banyak ayat dalam al-Qur'an, di antara nya adalah:

Firman Alloh Subhannahu wa Ta'ala, yang artinya: "Sesungguhnya telah beruntung orang-orang yang beriman, yaitu orang-orang yang khusyu' didalam sholatnya". (QS: Al-Mu'minun: 1-2)

Firman Alloh Subhannahu wa Ta'ala, yang artinya: "Dan mintalah pertolongan (kepada Alloh) dengan sabar dan sholat, karena sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyu'". (QS. al-Baqarah: 45)

Firman Alloh Subhannahu wa Ta'ala pada ayat yang lain, yang artinya: "Mereka yang berdo'a kepada Kami dengan penuh harapan dan rasa takut (cemas), dan mareka adalah orang-orang yang khusyu' kepada Kami". (QS: Al-Anbiya': 90)

Alloh Subhannahu wa Ta'ala berfirman, yang artinya: "Mereka menyungkurkan mukanya dalam keadaan menangis dan kekhusyu'an mereka semakin bertambah" (QS: Al-Isra': 109)

Alloh Subhannahu wa Ta'ala berfirman, yang artinya: "Dan dari orang-orang yang telah Kami beri petunjuk dan telah Kami pilih, Apabila dibacakan ayat-ayat Alloh Yang Maha Pemurah kepada mereka, maka mereka menyungkur dengan bersujud dan menangis." (QS: Maryam: 58)

Firman Alloh Subhannahu wa Ta'ala, yang artinya: "Sesungguhnya orang-orang yang takut kepada Rabbnya Yang tidak tampak oleh mereka, mereka akan memperoleh ampunan dan pahala yang besar." (QS: Al-Mulk: 12)

Demikian juga beberapa hadits Rasululloh Shalallaahu alaihi wa salam yang menjelaskan tentang keutamaan khusyu' berikut ini:

Dari Abu Hurairah Radhiallaahu anhu, Rasululloh Shalallaahu alaihi wa salam bersabda, yang artinya: "Tujuh golongan yang mendapat naungan Alloh pada suatu hari yang tidak ada naungan kecuali naungan Alloh; …(dan disebutkan di antaranya) seseorang yang berdzikir (ingat) kepada Allah dalam kesendirian (kesunyian) kemudian air matanya mengalir." (HR: Al-Bukhari, Muslim dan lain-lainya)

Nabi Shalallaahu alaihi wa salam bersabda, yang artinya: "Barangsiapa yang mengingat Alloh kemudian dia menangis sehingga air matanya mengalir jatuh ke bumi niscaya dia tidak akan diazab pada hari Kiamat kelak." (HR. al-Hakim dan dia berkata sanadnya shahih)

Dari Abu Hurairah Radhiallaahu anhu, Nabi Shalallaahu alaihi wa salam bersabda, yang artinya: "Semua mata (manusia) pada hari Kiamat akan menangis kecuali (ada beberapa orang yang tidak menangis) (pertama) mata yang terjaga dari hal-hal yang diharamkan Allah, (kedua) mata yang dipergunakan untuk berjaga-jaga (pada malam hari) di jalan Allah, (ketiga) mata yang menangis karena takut pada Allah walau (air mata yang keluar itu) hanya sekecil kepala seekor lalat" (HR: Ashbahâny)

Dari Bahaz Bin Hakim dari bapaknya dari kakeknya semoga Alloh meridhai mereka, kakeknya berkata, “Saya mendengar Rasululloh Shalallaahu alaihi wasalam bersabda, "Diharamkan neraka membakar tiga golongan manusia yang disebabkan matanya, (pertama) mata yang menangis karena takut pada Allah, (kedua) mata yang dipergunakan untuk berjaga-jaga (begadang) di jalan Alloh, (ketiga) mata yang terpelihara dari hal-hal yang diharamkan Alloh." (HR: At-Thabrani, Al-Baghawi dan yang lainnya, al-Hakim mengatakan hadits ini shahih dan disepakati oleh adz-Dzahabi) Wallahu a’lam bish shawab.

(Sumber Rujukan: Taisîr Karimir Rahman, Asy-Syaikh Abdur Rahman Bin Nâshir As-Sa'dy; Tafsir Ibnu Katsir)

Share

MediaMuslim.Info - Setiap Guru hendaknya menempuh metode pendidikan yang jitu sesuai dengan apa yang diajarkan dalam Al Qur'anul karim dan as Sunnah Nabawiyah, karena para guru ikut berpartisipasi dalam menyiapkan generasi muslim pada masa yang akan datang. Harapan kita adalah hadirnya generasi muslim yang dengan aqidah yang lurus, tangguh, berakhlaq mulia, yang bersih dan berani dalam rangka membela agama dan ummatnya.

Adapun metode jitu yang InsyaAlloh dapat diupayakan oleh para guru dalam mendidik generasi muda muslim adalah sebagai berikut:

Menanamkan Rasa Takut (khauf) dan berpengharapan (raja')
Para guru harus menanamkan rasa takut kepada Alloh Subhanahu wa Ta’ala ke dalam jiwa anak-anak didiknya sebab Alloh Subhanahu wa Ta’ala sangat hebat siksanya kepada orang-orang yang durhaka kepadanya. Yaitu Orang-orang yang meninggalkan apa-apa yang diwajinkanNya. Sesungguhnya Alloh Subhanahu wa Ta’ala telah memberikan ancaman terhadap orang-orang yang durhaka (maksiat), bahwa mereka akan dibakar didalam neraka pada hari kiamat, padahal neraka jauh lebih panas dari pada api di dunia.

Tetapi sebaliknya Alloh Subhanahu wa Ta’ala telah menjanjikan kepada kaum mu'minin yang taat menjalankan kewajibannya, memenuhi hak-haknya Alloh Subhanahu wa Ta’ala dengan surga yang luas. Di dalamnya terdapat sungai-sungai, pohon-pohon, buah-buahan, bidadari-bidadari cantik dan berbagai kenikmatan di dalamnya.

Dalil bagi adanya keterpaduan antara rasa khauf (takut) dan raja' (pengharapan), serta rasa senang dan cemas.

Kisah-Kisah
Kisah mempunyai pengaruh yang kuat terhadap jiawa, maka seorang pendidik selayaknya memperbanyak kisah-kisah yang bermanfaat. Dan itu banyak sekali terdapat dalam Al Qur'an dan Sunnah yang suci. Diantaranya:

        • Kisah Ashabul Kahfi (penghuni surga), bertujuan untuk membentuk generasi yang beriman kepada Allah, cinta kepada tauhid dan benci kepada kemusyrikan.
        • Kisah Nabi Isa , bertujuan unutk menjelaskan bahwa ia adalah hamba Alloh Subhanahu wa Ta’ala dan bukan Anak Alloh Subhanahu wa Ta’ala sebagaiman anggapan kaum nasrani.
        • Kisah Yusuf, diantara tujuannya adalah untuk mengingatkan agar jangan sampai terjadi pergaulan campur aduk antara laki-laki dan perempuan sebab akan memberi akibat yang sangat jelek
    • Kisah Yunus, bertujuan agar kita selalu beristianah (meminta pertolongan) hanya kepada Alloh Subhanahu wa Ta’ala saja, lebih-lebih ketika di timpa musibah. Kisah orang-orang yang terperangkap dalam gua. Diambil hikmahnya yaitu agar kita hanya bertawasul kepada Allah dengan amal-amal shalehnya. Seperti membantu orang tua, menjauhi zina karena Alloh Subhanahu wa Ta’ala, dll. 

Singkat kata , sebagai seorang guru harus mampu memberi teladan yang baik diantara dengan memberi kisah-kisah yang mulia dan jangan justru memberi kisah-kisah yang jelek yang memacu anak didik untuk berbuat tidak baik.


 Sumber: www.mediamuslim.info

Tags: , , , , , , , ,

Share

MediaMuslim.Info - Islam  mengatur berbagai aspek kehidupan manusia baik di bidang ekonomi, politik, kebudayaan, sosial dan lain-lain. Juga menggariskan metode yang benar dan tepat untuk memecahkan kesulitan dalam bidang-bidang tersebut. Islam berusaha mengatur kehidupan  manusia. Unsur pokok dalam hal ini adalah mengatur waktu. Islam merupakan satu-satunya ajaran yang paling kuat untuk dapat membahagiakan manusia di dunia dan akhirat.

Islam sebelum menjadi syari’at (peraturan Alloh) adalah sebagai kepercayaan atau keyakinan (bahwa Allah adalah sembahan yang hak). Karena Rasul Alloh memusatkan upayanya di Makkah terhadap hal tauhid, baru setelah hijrah ke Madinah, mendirikan negara dan menerapkan/mempraktekkan syari’at Islam.

Islam menganjurkan untuk mencari ilmu pengetahuan dan kemajuan ilmu yang bermanfaat. Pada abad pertengahan muncul tokoh-tokoh ilmu modern dan ilmu agama dari kalangan Islam seperti Al-Haitami, Al-Bairuni dan lain-lain.

Islam menghalkan harta yang diperoleh dengan cara yang halal yaitu yang tidak ada penindasan, penipuan serta mengutamakan harta yang halal itu hendaknya dimiliki oleh orang-orang shaleh, yang mau memberikan hartanya kepada orang kafir dan untuk perjuangan agar terealisir keadilan sosial di kalangan umat Islam.

Rasululloh Shallallahu'alaihi wasallam bersabda, yang artinya: “sebaik-baik harta ialah harta yang halal ntuk orang yang shaleh.” (HR: Ahmad).

Ada orang yang mengatakan bahwa tidak mungkin harta itu dicari dengan cara  yang halal saja. Pendapat ini tidak benar dan tidak mempunyai dasar sama sekali. Islam agama perjuangan dan mencari ketenangan hidup. Karenanya ia mewajibkan seorang muslim untuk mengorbankan harta dan jiwa untuk menegakkannya. Ia menghendaki agar manusia hidup tenang dalam naungan Islam dan lebih mementingkan urusan akhirat daripada dunia.

Menghidupkan fikiran Islam yang bebas dalam batas-batas yang tidak bertentangan dengan norma-norma Islam seperti menghilangkan kebekuan berfikir dan membuang sisipan fikiran yang  menodai fikiran Islam yang murni dan menghalangi kemajuan umat Islam seperti masalah-masalah bid’ah, takhayul dan  hadits palsu.


 Sumber: www.mediamuslim.info

Tags: , , , , , , , ,

Share

Dalam memanfaatkan teknologi yang ada sekarang ini, tentunya seorang muslim tetap merujuk pada tuntunan syariat Islam yang sempurna dan mulia. Salah satunya adalah dalam penggunaan media komunikasi seperti telepon rumah, handphone dan sebagainya. Dalam kesempatan ini kita mencoba menggali bagaimana adab seorang muslim dalam pemanfaatan media ini.

Ceklah dengan baik nomor telepon yang akan anda hubungi sebelum anda menelpon agar anda tidak mengganggu orang yang sedang tidur atau mengganggu orang yang sedang sakit atau merisaukan orang lain. Pilihlah waktu yang tepat untuk berhubungan via telepon, karena manusia mempunyai kesibukan dan keperluan, dan mereka juga mempunyai waktu tidur dan istirahat, waktu makan dan bekerja.

Jangan memperpanjang pembicaraan tanpa alasan, karena khawatir orang yang sedang dihubungi itu sedang mempunyai pekerjaan penting atau mempunyai janji dengan orang lain.

hendaknya wanita tidak memperindah suara di saat ber-bicara (via telpon) dan tidak berbicara melantur dengan laki-laki. Alloh ‘Azza wa Jalla berfirman, yang artinya: “Maka janganlah kamu tunduk dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya, dan ucapkanlah perkataan yang baik”. (QS: Al-Ahzab: 32).

Maka hendaknya wanita berhati-hati, jangan berbicara diluar kebiasaan dan tidak melantur berbicara dengan lawan jenisnya via telepon, apa lagi memperpanjang pembicaraan, memperindah suara, memperlembut dan lain sebagainya.

Hendaknya penelpon memulai pembicaraannya dengan ucapan Assalamu`alaikum, karena dia adalah orang yang datang, maka dari itu ia harus memulai pembicaraannya dengan salam dan juga menutupnya dengan salam.

Tidak memakai telpon orang lain kecuali seizin pemilik-nya, dan itupun bila terpaksa.

Tidak merekam pembicaraan lawan bicara kecuali seizin darinya, apapun bentuk pembicaraannya. Karena hal tersebut merupakan tindakan pengkhianatan dan mengungkap rahasia orang lain, dan inilah tipu muslihat. Dan apabila rekaman itu kamu sebarluaskan maka itu berarti lebih fatal lagi dan merupakan penodaan terhadap amanah. Dan termasuk di dalam hal ini juga adalah merekam pembicaraan orang lain dan apa yang terjadi di antara mereka. Maka, ini haram hukumnya, tidak boleh dikerjakan!

Tidak menggunakan telepon untuk keperluan yang negatif, karena telepon pada hakikatnya adalah nikmat dari Alloh ‘Azza wa Jalla yang Dia berikan kepada kita untuk kita gunakan demi memenuhi keperluan kita. Maka tidak selayaknya jika kita menjadikannya sebagai bencana, menggunakannya untuk mencari-cari kejelekan dan kesalahan orang lain dan mencemari kehormatan mereka, dan menyeret kaum wanita ke jurang kenistaan. Ini haram hukumnya, dan pelakunya layak dihukum.


 Sumber: www.mediamuslim.info

Tags: , , , , , , , ,

Share

Dasar agama ibrahim yaitu islam, yaitu menyerahkan diri, patuh dan tunduk kepada Alloh ‘Azza wa Jalla dengan cara mentauhidkan-Nya, mentaati dan membebaskan diri dari kesyirikan dan ahli syirik. Dan sesungguhnya Ibrahim benar-benar berlepas diri dari ajaran thagut yang disembah oleh orang-orang yang menyembahnya selain Alloh ‘Azza wa Jalla. Alloh ‘Azza wa Jalla memberi sifat kepada Ibrahim dengan sifat-sifat yang merupakan sifat tertinggi dalam tauhid. Dia adalah imam, yaitu menjadi suri teladan, pemimpin dan pendidik kebaikan. beliau senantiasa patuh kepada Alloh ‘Azza wa Jalla. Beliau adalah orang yang ikhlas dan jujur dan jauh dari syirik. Agama Ibrohim Adalah Agama Tauhid.

Salah satu dalil yang menunjukkan bahwa tentang sifat dan perjuangan Tauhid Nabi Ibrahim adalah firman Alloh ‘Azza wa Jalla, yang artinya: “Sesungguhnya Ibrahim adalah seorang imam yang menjadi teladan, senantiasa patuh kepada Alloh dan hanif, dan sekali-kali bukanlah dia termasuk orang-orang yang berbuat syirik (kepada Alloh).” (QS: An-Nahl: 120).

Alloh ‘Azza wa Jalla berfirman, yang artinya: “Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia, ketika mereka berkata pada kaumnya, ’Sesungguhnya kami berlepas diri dari kamu dan dari apa yang kamu sembah selain Alloh, kami ingkari (kekafiran) mu dan telah nyata antara kami dan kami permusuhan dan kebencian buat selama-lamanya sampai kamu beriman kepada Alloh saja’.” (QS: Al Mumtahanah: 4)

Orang yang mengikuti ajaran Ibrohim itulah orang yang mentauhidkan Alloh ‘Azza wa Jalla dan menjauhi diri kesyirikan, dan mentaati syariat yang telah ditetapkan oleh Alloh ‘Azza wa Jalla. Adapun orang menyelisihi ajaran Ibrohim itulah dia orang yang mempersekutukan Alloh ‘Azza wa Jalla dan terjerumus kepada perbuatan syirik, tidak mentaati apa yang telah ditetapkan oleh Alloh, bahkan menghalalkan yang diharamkan dan mengharamkan yang dihalalkan, sehingga mereka melanggar dan terjerumus dari perkara-perkara yang keluar dari tujuan hidupnya yaitu beribadah kepada Alloh ‘Azza wa Jalla semata.

Mereka Yang Menyimpang dari Agama Ibrohim
Betapapun keterangan yang jelas dan gamblang telah ada, namun banyak orang sesat dan berusaha menyesatkan manusia dari millah Ibrohim yang lurus. Mereka lebih memilih prinsip liberalisme dalam beragama ketimbang jalan Ibrohim.

Alloh ‘Azza wa Jalla berfirman, yang artinya: “Tidaklah kamu memperhatikan orang-orang yang mengaku dirinya telah beriman kepada apa yang diturnkan sebelummu? Mereka hendak berhakim kepada thagut, padahal mereka telah diperintahkan untuk mengingkari thagut itu. Dan syetan bermaksud menyesatkan mereka (dengan) penyesatan yang sejauh-jauhnya. Apabila dikatakan kepada mereka, ’Marilah kamu (tunduk) kepada hukum yang Alloh telah turunkan dan kepada hukum rasul’, niscaya kamu lihat orang-orang munafiq itu menghalangi (manusia) dari (mendekati) kamu dengan sekuat-kuatnya.” (QS: An-Nisa’: 60-62).

Ibnu Katsir mengatakan bahwa di dalam ayat ini terdapat celaaan terhadap orang yang berpaling dari Al-Quran dan As-Sunnah. Dan berhukum kepada selain Al Quran dan As Sunnah adalah termasuk kesesatan, dan itulah yang dimaksud dengan thagut disini.

Mendahulukan Akal dan Hawa Nafsu
Itulah hakikat dari agama liberal, yang menjadikan akal-akal mereka di atas ketentuan syariat, tidak tunduk kepada hukum yang ditetapkan Alloh dan rasul-Nya. Adapun orang-orang yang menyerahkan diri kepada Alloh dan beriman kepada-Nya telah Alloh ‘Azza wa Jalla jelaskan, yang artinya: “Sesungguhnya jawaban orang-orang mukmin bila mereka dipanggil kepada Alloh dan rasul-Nya agar rasul mengukum (mengadili) diantara mereka ialah ucapan: ’Kami mendengar dan kami patuh.’ Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung.” (QS: An-Nuur : 51)

Itulah orang yang benar imannya, dimana ketika diperintahkan untuk menetapkan hukum sesuai dengan Al Quran dan As Sunnah maka akan mengatakan “Kami Mendengar dan kami taat” walaupun tidak sesuai dengan akal mereka. Itulah orang yang mukmin, mereka selalu beriman terhadap semua perkara yang telah ditetapkan diantara mereka, dan tidak mendahulukan akal-akal mereka diatas syari’at Alloh ‘Azza wa Jalla.

Kejahatan Menolak Hadits-Hadits Shahih
Orang-orang sesat berpendapat bahwa hadits-hadits yang ada meskipun shahih masih perlu dikoreksi dan dikritisi. Sungguh aneh, dimanakah letak konsekuensi syahadat mereka. Di satu sisi mengaku bahwa Muhammad adalah Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam, namun di lain sisi berkata demikian. Setiap muslim yang baik pasti segera yakin bahwa hal tersebut perintah Nabi yang bersumber dari wahyu Alloh. Bukankah Alloh ‘Azza wa Jalla berfirman, yang artinya “Dan tiadalah yang diucapkannya (muhammad) itu menurut kemauan hawa nafsunya. Tidak lain hanyalah wahyu yang diwahyukan (kepadanya).” (QS: An-Najm: 3-4)

Alloh ‘Azza wa Jalla berfirman, yang artinya: “Barangsiapa yang mentaati rasul itu, sesungguhnya ia telah mentaati Alloh.” (QS: An-Nisaa’: 80).

Siapa saja yang mentaati Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam dalam setiap perkara yang diperintahkan maupun yang dilarang, maka sungguh dia telah taat kepada Alloh ‘Azza wa Jalla. Karena tidaklah beliau memerintah dan melarang kecuali diperintahkan oleh Alloh. Itulah syari’at Alloh ‘Azza wa Jalla, wahyu-Nya, dan ketetapan-Nya. Sungguh, jika Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam tidak maksum dari setiap wahyu yang disampaikannya dari Alloh ‘Azza wa Jalla, maka Alloh tidak akan memerintahkan manusia untuk mentaatinya.

Kejahatan Mengolok-olok Alloh dan Rasul-Nya
Di antara hal yang sangat berbahaya dalam prinsip liberal dalam beragama adalah suka mengolok-olok Alloh ‘Azza wa Jalla dan Rosul-Nya, baik penghinaan secara langsung ataukah pelecehan terhadap hukum-hukum syariat. Padahal yang demikian itu adalah sifat orang-orang munafik. Alloh ‘Azza wa Jalla berfirman, yang artinya: “Dan jika kamu tanyakan kepada orang-orang munafiq (tentang apa yang mereka lakukan itu), tentulah mereka akan menjawab, ’Sesungguhnya kami hanyalah bersenda gurau dan bermain-main saja.’ Katakanlah, ’Apakah dengan Alloh, ayat-ayat-Nya dan Rasul-Nya kamu selalu berolok-olok? Tidak usah kamu minta maaf, karena kamu sudah kafir sesudah beriman…” (QS: At-Taubah: 65-66)

Diriwayatkan bahwasannya ketika perang Tabuk ada seseorang yang berkata, “Belum pernah kami melihat seperti para ahli baca Al-Quran ini, orang yang lebih buncit perutnya, lebih dusta lisannya dan lebih pengecut dalam peperangan.” Yang ia maksud yaitu Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam dan para sahabat yang ahli baca Al-Qur’an. Maka berkatalah Auf bin Malik kepadanya, “Dusta kau, bahkan kamu adalah seorang munafiq, akan kuberitahukan kepada Rosululloh.” Lalu pergilah Auf kepada Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam untuk memberitahukan hal tersebut kepada beliau. Tetapi sebelum ia sampai, telah turun wahyu Alloh kepada Rosululloh. Ketika orang yagn mengolok-olok tadi datang kepada Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam dan beliau telah beranjak dari tempatnya dan menaiki ontanya. Maka berkatalah dia kepada Rosululloh, “Ya Rosululloh! Sebenarnya kami hanya bersenda gurau dan mengobrol sebagaimana obrolan orang-orang yang bepergian jauh untuk pengisi waktu saja dalam perjalanan kami.” Ibnu Umar berkata, “Aku melihat dia berpegangan pada sabuk pelana unta Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam, sedang kedua kakinya tersandung-sandung batu sambil berkata, ’Sebenarnya kami hanya bersenda gurau dan bermain-main saja.’ Lalu Rosululloh berkata kepadanya, ‘Apakah dengan Alloh, ayat-ayat-Nya dan Rasul-Nya kamu selalu berolok-olok?’”

Segenap pengunjung dan redaksi yang semoga dirohmati Alloh ‘Azza wa Jalla, seorang yang masih lurus fitrohnya pasti akan segera tahu bahwa prinsip-prinsip liberalisme dalam beragama di atas jelas sekali kesesatannya. Tidak ada pilihan lagi bagi kita kecuali untuk meniti millah Nabi Ibrohim ‘alaihis salam dan meninggalkan jalan-jalan kesesatan yang menyimpang dari agama beliau. Hal ini karena jalan Ibrohim adalah jalan tauhid dan keselamatan, dan itulah jalannya Nabi kita Muhammad shollallohu ‘alaihi wa sallam.

 Sumber: www.mediamuslim.info

Tags: , , , , , , , ,

Share
Pernahkah antum berpikir bahwa antum diciptakan oleh Sesuatu Yang Maha Hebat? Pernahkah antum berpikir kita diciptakan dari tanah? Pernahkah antum berpikir bahwa kita adalah mahkluk yang lemah? Pernahkan antum berpikir kita hidup dan punya roh? Pernahkah antum berpikir kita pasti akan mati? Lupakah kita bahwa kita diciptakan untuk menjadi penghuni bumi? Lupakah kita bahwa di banyak orang di sekeliling kita? Lupakah kita perbuatan kita nanti bakal dipertanggungjawabkan? Lupakah kita kalau kita punya Tuhan?

Pernahkah kita bersyukur atas Sesuatu Yang Maha Hebat tersebut? Pernahkan kita merasa kita diciptakan dari tanah (sesuatu yang rendah & diinjak-injak)? Pernahkah kita merasa kita adalah sesuatu yang lemah dibanding ciptaan-ciptaan Sang Pencipta yang lain, seperti : Gunung, Laut, dll? (Apakah kita mampu mengatasi ketika gunung sedang meletus atau Gelombang Laut yang marah atau tsunami)? Pernahkan kita merasa sebenarnya kita hidup karena ada yang menghidupkan dan ada roh yang sewaktu-waktu hilang dari raga kita? Pernahkah anda merasa jasad kita akan mati, tidak berguna, dan ditanam dalam tanah?

Lupakah kita memang ditakdirkan untuk hidup di dunia yang fana' (rusak) yang penuh dengan dosa? Lupakah bahwa akan seumur hidup berada di lingkungan manusia yang saling membutuhkan? Lupakah kita segala perbuatan yang baik atau buruk yang pernah kita lakukan pada akhirnya ada pertanggung jawabannya? Lupakah kita bahwa kita memang punya Dzat segala-segalanya yaitu Alloh ‘Azza wa Jalla, yang setiap saat harus kita ingat?

Pengirim: Ibnu Muhammad


 Sumber: www.mediamuslim.info

Tags: , , , , , , , ,

Share
 
Sungguh! Ia tak datang karena haus akan hartamu, karena ingin ikut nimbrung makan, minum bersamamu, meminta bantuanmu untuk membayar hutangnya, memintamu memberikan rekomendasi kepada seseorang atau untuk memuluskan upaya yang tidak mampu ia lakukan sendiri.!!  Pengunjung ini datang untuk misi penting dan terbatas serta dalam masalah terbatas. Kamu dan keluargamu bahkan seluruh penduduk bumi ini tidak akan mampu menolaknya dalam merealisasikan misinya tersebut!

Kalau pun kamu tinggal di istana-istana yang menjulang, berlindung di benteng-benteng yang kokoh dan di menara-menara yang kuat, mendapatkan penjagaan dan pengamanan yang super ketat, kamu tidak dapat mencegahnya masuk untuk menemuimu dan menuntaskan urusannya denganmu!!

Untuk menemuimu, ia tidak butuh pintu masuk, izin, dan membuat perjanjian terlebih dahulu sebelum datang. Ia datang kapan saja waktunya dan dalam kondisi bagaimanapun; dalam kondisimu sedang sibuk ataupun sedang luang, sedang sehat ataupun sedang sakit, semasa kamu masih kaya ataupun sedang dalam kondisi melarat, ketika kamu sedang bepergian atau pun tinggal di tempatmu.!!

Saudaraku! Pengunjungmu ini tidak memiliki hati yang gampang luluh. Ia tidak bisa terpengaruh oleh ucapan-ucapan dan tangismu bahkan oleh jeritanmu dan perantara yang menolongmu. Ia tidak akan memberimu kesempatan untuk mengevaluasi perhitungan-perhitunganmu dan meninjau kembali perkaramu! Kalau pun kamu berusaha memberinya hadiah atau menyogoknya, ia tidak akan menerimanya sebab seluruh hartamu itu tidak berarti apa-apa baginya dan tidak membuatnya mundur dari tujuannya!

ungguh! Ia hanya menginginkan dirimu saja, bukan orang lain! Ia menginginkanmu seutuhnya bukan separoh badanmu! Ia ingin membinasakanmu! Ia ingin kematian dan mencabut nyawamu! Menghancurkan raga dan mematikan tubuhmu! Dia lah malaikat maut!!! Alloh subhanahu wata’ala berfirman, yang artinya: “Katakanlah, ‘Malaikat Maut yang diserahi untuk (mencabut nyawa)mu akan mematikan kamu; kemudian hanya kepada Tuhanmulah kamu akan dikembalikan.” (QS: As-Sajadah: 11)

Dan firman-Nya, yang artinya: “Sehingga apabila datang kematian kepada salah seorang di antara kamu, ia diwafatkan oleh malaikat-malaikat Kami, dan malaikat-malaikat Kami itu tidak melalaikan kewajibannya.” (QS: Al-An'am: 61)

Kereta Usia

Tahukah kamu bahwa kunjungan Malaikat Maut merupakan sesuatu yang pasti? Tahukah kamu bahwa kita semua akan menjadi musafir ke tempat ini? Sang musafir hampir mencapai tujuannya dan mengekang kendaraannya untuk berhenti? Tahukah kamu bahwa perputaran kehidupan hampir akan terhenti dan 'kereta usia' sudah mendekati rute terakhirnya? Sebagian orang shalih mendengar tangisan seseorang atas kematian temannya, lalu ia berkata dalam hatinya, “Aneh, kenapa ada kaum yang akan menjadi musafir menangisi musafir lain yang sudah sampai ke tempat tinggalnya?”

Berhati-hatilah!


Semoga anda tidak termasuk orang yang Alloh subhanahu wata’ala sebutkan, artinya: “Bagaimanakah (keadaan mereka) apabila Malaikat (Maut) mencabut nyawa mereka seraya memukul muka mereka dan punggung mereka?” (QS: Muhammad: 27) Atau firman-Nya, yang artinya: “(Yaitu) orang-orang yang dimatikan oleh para malaikat dalam keadaan berbuat zhalim kepada diri mereka sendiri, lalu mereka menyerah diri (sambil berkata), ‘Kami sekali-kali tidak ada mengerjakan sesuatu kejahatan pun.” (Malaikat menjawab), “Ada, sesungguh-nya Allah Maha Mengetahui apa yang telah kamu kerjakan. “Maka masuklah ke pintu-pintu neraka Jahannam, kamu kekal di dalamnya. Maka amat buruklah tempat orang-orang yang menyombong-kan diri itu.” (QS: An-Nahl: 28-29)

ahukah kamu bahwa kunjungan Malaikat Maut kepadamu akan mengakhiri hidupmu? Menyudahi aktivitasmu? Dan menutup lembaran-lembaran amalmu?

Tahukah kamu, setelah kunjungan-nya itu kamu tidak akan dapat lagi melakukan satu kebaikan pun? Tidak dapat melakukan shalat dua raka'at? Tidak dapat membaca satu ayat pun dari kitab-Nya? Tidak dapat bertasbih, bertahmid, bertahlil, bertakbir, beristighfar walau pun sekali? Tidak dapat berpuasa sehari? Bersedekah dengan sesuatu meskipun sedikit? Tidak dapat melakukan haji dan umrah? Tidak dapat berbuat baik kepada kerabat atau pun tetangga?

‘Kontrak' amalmu sudah berakhir dan engkau hanya menunggu perhitungan dan pembalasan atas kebaikan atau keburukanmu!!

Alloh subhanahu wata’ala berfirman, yang artinya: “(Demikianlah keadaan orang-orang kafir itu), hingga apabila datang kematian kepada seseorang dari mereka, dia berkata, “Ya Tuhanku, kembalikan lah aku (ke dunia).” Agar aku berbuat amal yang saleh terhadap yang telah aku tinggalkan.” Sekali-kali tidak. Sesungguh-nya itu adalah perkataan yang diucapkan saja. Dan di hadapan mereka ada dinding sampai hari mereka dibangkitkan.” (QS: Al-Mu'minun: 99-100)

Persiapkan Dirimu!

Mana persiapanmu untuk menemui Malaikat Maut? Mana persiapanmu menyongsong huru-hara setelahnya; di alam kubur ketika menghadapi pertanyaan, ketika di Padang Mahsyar, ketika hari Hisab, ketika ditimbang, ketika diperlihatkan lembaran amal kebaikan, ketika melintasi Shirath dan berdiri di hadapan Alloh Al-Jabbar? Dari ‘Adi bin Hatim radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, Rasululloh shallallahu ‘alihi wasallam bersabda, yang artinya: “Tidak seorang pun dari kamu melainkan akan diajak bicara oleh Allah pada hari Kiamat, tidak ada penerjemah antara dirinya dan Dia, lalu ia memandang yang lebih beruntung darinya, maka ia tidak melihat kecuali apa yang telah diberikannya dan memandang yang lebih sial darinya, maka ia tidak melihat selain apa yang telah diberikannya. Lalu memandang di hadapannya, maka ia tidak melihat selain neraka yang berada di hadapan mukanya. Karena itu, takutlah api neraka walau pun dengan sebelah biji kurma dan walau pun dengan ucapan yang baik.” (Muttafaqun 'alaih)

Berhitunglah Atas Dirimu!

Saudaraku, berhitunglah atas dirimu di saat senggangmu, berpikirlah betapa cepat akan berakhirnya masa hidupmu, bekerjalah dengan sungguh-sungguh di masa luangmu untuk masa sulit dan kebutuhanmu, renungkanlah sebelum melakukan suatu pekerjaan yang kelak akan didiktekan di lembaran amalmu.

Di mana harta benda yang telah kau kumpulkan? Apakah ia dapat menyelamatkanmu dari cobaan dan huru-hara itu? Sungguh, tidak! Kamu akan meninggalkannya untuk orang yang tidak pernah menyanjungmu dan maju dengan membawa dosa kepada Yang tidak akan memberikan toleransi padamu!
(Sumber Rujukan: Az-Zâ'ir Al-Akhîr karya Khalid bin Abu Shalih)

Pengirim: Abu Zakari
Sumber: www.mediamuslim.info

Tags: , , , , , , , ,

Share
Mengunjungi dan membesuk orang sakit merupakan kewajiban setiap muslim, utamanya orang yang sangat jelas hubungannya dengan dirinya, seperti kerabat dekat, tetangga, saudara senasab, sahabat dan yang semisalnya. Menjenguk orang sakit adalah di antara amal shalih yang paling utama yang dapat mendekatkan kita kepada Alloh Subhannahu wa Ta'ala, kepada ampunan, rahmat dan SorgaNya.
Mengunjungi orang sakit merupakan perbuatan mulia, di dalamnya terdapat keutamaan yang sangat agung, pahala yang sangat besar dan ia adalah salah satu hak setiap muslim terhadap muslim lainnya. (HR: Muslim).

Rasululloh shallAllohu 'alaihi wasallam bersabda, yang artinya: "Apabila seorang laki-laki menjenguk saudara muslimnya (yang sedang sakit), maka (seakan-akan) dia berjalan sambil memetik buah-buahan Sorga sehingga dia duduk, apabila sudah duduk maka diturunkan kepadanya rahmat dengan deras. Apabila menjenguknya di pagi hari maka tujuh puluh ribu malaikat mendo'akannya agar mendapat rahmat hingga waktu sore tiba. Apabila menjenguknya di sore hari, maka tujuh puluh ribu malaikat mendo'akannya agar diberi rahmat hingga waktu pagi tiba." (HR: At-Tirmidzi, Ibnu Majah dan Imam Ahmad dengan sanad shahih).

Terakhir, hendaknya yang membesuk mendo'akan si sakit: "Tidak mengapa, semoga sakitmu ini membersihkanmu dari dosa-dosa, Insya Alloh." (HR: Al-Bukhari).

(sumber Rujukan: Al-Hadiqatul Yani'ah minal 'Ulumin Nafi'ah, Syaikh Ibrahim bin Jarullah Al-Jarullah)
 Sumber: www.mediamuslim.info

Tags: , , , , , , , ,

Share
Seorang muslim yang sedang sakit hendaknya bersangka baik kepada Alloh Subhannahu wa Ta'ala, bahwa Alloh akan mengasihinya dan tidak menyiksanya. Rasululloh shallAllohu 'alaihi wasallam bersabda, yang artinya: "Jangan sekali-kali salah seorang di antara kalian mati kecuali dalam keadaan berbaik sangka kepada Alloh." (HR: Muslim). Berada antara takut dan penuh harap, takut pada siksa Alloh dan berharap pada keluasan rahmatNya, Rasululloh bersabda, yang artinya: "Tidaklah menyatu (rasa takut dan harapan) dalam hati seorang hamba pada saat seperti ini (sakit) kecuali Alloh mengabulkan harapannya dan memberikan kepadanya rasa aman dari apa yang ditakutkannya." (HR:At-Tirmidzi dengan sanad hasan).
Seorang muslim yang sedang sakit hendaknya juga tidak mengharapkan kematian meskipun penyakitnya sangat parah. Namun kalau terpaksa hendaknya berdo'a: "Ya Alloh, hidupkanlah aku selama kehidupan lebih baik bagiku, dan wafatkanlah aku jika kematian lebih baik bagiku. Jadikanlah kehidupan sebagai penambah segala kebaikan bagiku dan kematian sebagai istirahatku dari segala keburuk-an." (Hadits Anas bin Malik-HR: Al-Bukhari dan Muslim).

Jika ada hak-hak orang lain yang menjadi tanggungannya, baik berupa hutang, amanat atau lainnya hendak-nya bergegas mengembalikan atau menunaikannya. Dibenarkan untuk mewasiatkan sebagian hartanya untuk hal-hal yang baik, dan tidak dibenarkan lebih dari sepertiga. Rasululloh shallAllohu 'alaihi wasallam bersabda tentang wasiat: "Sepertiga, dan sepertiga itu jumlah yang besar." (Muttafaq 'Alaih).

Wasiat yang dibuat tidak boleh bersifat merugikan, seperti berwasiat tidak memberikan harta peninggalannya kepada sebagian ahli warisnya, atau mewasiatkan sebagian hartanya kepada salah seorang ahli waris, karena tidak dibenarkan mewasiatkan harta kepada ahli waris, sebab masing-masing dari mereka telah mendapat bagian waris sebagaimana yang ditentukan syari'at.Hendaknya orang yang sakit selalu menjaga shalat, menghindarkan diri dari apa-apa yang najis dan bersabar dalam beratnya melakukan hal tersebut. Wajib bagi setiap muslim, terutama yang sedang sakit untuk bertobat kepada Alloh Subhannahu wa Ta'ala dari segala dosa.

Hendaknya memperbanyak membaca Al-Qur'an,dzikrullah, do'a, istighfar, bertasbih dan bertahlil.

Do'a-do'a Untuk Orang Sakit


Alloh Subhannahu wa Ta'ala memerintahkan hamba-hambaNya senantiasa ber-do'a. Firman Alloh Subhannahu wa Ta'ala, yang artinya: "Dan Tuhanmu berfirman: "Berdo'alah kepadaKu, niscaya akan Kuper-kenankan." (QS: Al-Mukmin: 60).  "Dan apabila aku sakit, Dialah yang menyembuhkanku ." (QS: Asy- Syu'ara: 80).

Nabi shallAllohu 'alaihi wasallam biasanya meletakkan tangannya pada tubuh orang yang sakit seraya berdo'a, yang artinya: "Ya Alloh Tuhan segenap manusia, hilangkanlah sakit dan sembuhkan-lah, Engkaulah Yang Maha Penyembuh, tiada kesembuhan kecuali dengan penyembuhanMu, kesembuhan yang tidak meninggalkan penyakit." (Muttafaq 'Alaih).

Beliau juga mengajarkan kepada sahabatnya yang sakit untuk berdo'a, seraya bersabda, yang artinya: "Letakkan tanganmu pada bagian tubuhmu yang sakit dan ucapkan: 'Bismillah' Tiga kali, kemudian ucapkan 'A'udzu bi 'izzatillahi wa qudratihi min syarri ma ajidu wa uhadzir'u (Aku berlindung kepada keagungan dan kekuasaan Alloh dari keburukan yang aku dapati dan aku takutkan) sebanyak tujuh kali." (HR: Muslim). Sahabat tersebut berkata: "Maka aku lakukan (nasihat beliau) dan Alloh Subhannahu wa Ta'ala  pun menghilangkan penyakit yang selama ini aku derita".

(sumber Rujukan: Al-Hadiqatul Yani'ah minal 'Ulumin Nafi'ah, Syaikh Ibrahim bin Jarullah Al-Jarullah)

Sumber: www.mediamuslim.info

Tags: , , , , , , , ,

Share
Seorang muslim yang sedang sakit hendaknya bersangka baik kepada Alloh Subhannahu wa Ta'ala, bahwa Alloh akan mengasihinya dan tidak menyiksanya. Rasululloh shallAllohu 'alaihi wasallam bersabda, yang artinya: "Jangan sekali-kali salah seorang di antara kalian mati kecuali dalam keadaan berbaik sangka kepada Alloh." (HR: Muslim). Berada antara takut dan penuh harap, takut pada siksa Alloh dan berharap pada keluasan rahmatNya, Rasululloh bersabda, yang artinya: "Tidaklah menyatu (rasa takut dan harapan) dalam hati seorang hamba pada saat seperti ini (sakit) kecuali Alloh mengabulkan harapannya dan memberikan kepadanya rasa aman dari apa yang ditakutkannya." (HR:At-Tirmidzi dengan sanad hasan).
Seorang muslim yang sedang sakit hendaknya juga tidak mengharapkan kematian meskipun penyakitnya sangat parah. Namun kalau terpaksa hendaknya berdo'a: "Ya Alloh, hidupkanlah aku selama kehidupan lebih baik bagiku, dan wafatkanlah aku jika kematian lebih baik bagiku. Jadikanlah kehidupan sebagai penambah segala kebaikan bagiku dan kematian sebagai istirahatku dari segala keburuk-an." (Hadits Anas bin Malik-HR: Al-Bukhari dan Muslim).

Jika ada hak-hak orang lain yang menjadi tanggungannya, baik berupa hutang, amanat atau lainnya hendak-nya bergegas mengembalikan atau menunaikannya. Dibenarkan untuk mewasiatkan sebagian hartanya untuk hal-hal yang baik, dan tidak dibenarkan lebih dari sepertiga. Rasululloh shallAllohu 'alaihi wasallam bersabda tentang wasiat: "Sepertiga, dan sepertiga itu jumlah yang besar." (Muttafaq 'Alaih).

Wasiat yang dibuat tidak boleh bersifat merugikan, seperti berwasiat tidak memberikan harta peninggalannya kepada sebagian ahli warisnya, atau mewasiatkan sebagian hartanya kepada salah seorang ahli waris, karena tidak dibenarkan mewasiatkan harta kepada ahli waris, sebab masing-masing dari mereka telah mendapat bagian waris sebagaimana yang ditentukan syari'at.Hendaknya orang yang sakit selalu menjaga shalat, menghindarkan diri dari apa-apa yang najis dan bersabar dalam beratnya melakukan hal tersebut. Wajib bagi setiap muslim, terutama yang sedang sakit untuk bertobat kepada Alloh Subhannahu wa Ta'ala dari segala dosa.

Hendaknya memperbanyak membaca Al-Qur'an,dzikrullah, do'a, istighfar, bertasbih dan bertahlil.

Do'a-do'a Untuk Orang Sakit


Alloh Subhannahu wa Ta'ala memerintahkan hamba-hambaNya senantiasa ber-do'a. Firman Alloh Subhannahu wa Ta'ala, yang artinya: "Dan Tuhanmu berfirman: "Berdo'alah kepadaKu, niscaya akan Kuper-kenankan." (QS: Al-Mukmin: 60).  "Dan apabila aku sakit, Dialah yang menyembuhkanku ." (QS: Asy- Syu'ara: 80).

Nabi shallAllohu 'alaihi wasallam biasanya meletakkan tangannya pada tubuh orang yang sakit seraya berdo'a, yang artinya: "Ya Alloh Tuhan segenap manusia, hilangkanlah sakit dan sembuhkan-lah, Engkaulah Yang Maha Penyembuh, tiada kesembuhan kecuali dengan penyembuhanMu, kesembuhan yang tidak meninggalkan penyakit." (Muttafaq 'Alaih).

Beliau juga mengajarkan kepada sahabatnya yang sakit untuk berdo'a, seraya bersabda, yang artinya: "Letakkan tanganmu pada bagian tubuhmu yang sakit dan ucapkan: 'Bismillah' Tiga kali, kemudian ucapkan 'A'udzu bi 'izzatillahi wa qudratihi min syarri ma ajidu wa uhadzir'u (Aku berlindung kepada keagungan dan kekuasaan Alloh dari keburukan yang aku dapati dan aku takutkan) sebanyak tujuh kali." (HR: Muslim). Sahabat tersebut berkata: "Maka aku lakukan (nasihat beliau) dan Alloh Subhannahu wa Ta'ala  pun menghilangkan penyakit yang selama ini aku derita".

(sumber Rujukan: Al-Hadiqatul Yani'ah minal 'Ulumin Nafi'ah, Syaikh Ibrahim bin Jarullah Al-Jarullah)

Sumber: www.mediamuslim.info

Tags: , , , , , , , ,

profile
nasehatislam
Name: nasehatislam
calendar
Back March 2007
123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031
page summary
tags